Kisah “Tipu” Teuku Umar Melamar Cut Nyak Dhien

“Bah Matéé Lôn, Cut Nyak Tulak Cinta Lôn…”

Kekecewaan dan kesedihan akibat ditinggal suaminya Ibrahim Lamnga dan darah kepahlawanan yang mengalir dari keluarganya menjadi dasar kuat bagi Cut Nyak Dhien. Teuku Ibrahim Lamnga itu mati syahid dalam perang lawan belanda di Gle Tarum, ia tewas pada tanggal 29 Juni 1878. Hal inilah yang membuat Cut Nyak Dhien sangat marah dan bersumpah akan menghancurkan Belanda.

Bahkan ia pernah berjanji akan bersedia kawin dengan laki-laki yang dapat membantunya untuk menuntut bela terhadap kematian suaminya. Adalah suatu hal yang tepat bila kemudian datang seorang laki-laki yang bersedia membantu Cut Nyak Dhien membalaskan dendam kepada Belanda, setelah bertahun-tahun menjanda.

Selama sepeninggal suaminya itu, cut nyak dhien-lah yang memimpin pasukan perang. Sempat terfikir dalam benaknya, siapa kiranya yang bisa memimpin pasukan perang ini. Cut Nyak pun sempat mencermati siapakah yang pantut menjadi pendamping dirinya dan sanggup memimpin pasukan perang yang dididiknya, yang sudah ditinggal kan almarhum Teuku Ibrahim Lamnga.

Setelah bertahun-tahun menjanda. Suatu ketika, Datanglah seorang lelaki Ia di gelar Teungku di Meulaboh. Ternyata, Lelaki ini jatuh Hati pada saat pandangan pertama kali melihat Cut Nyak Dhien. Dialah Teuku Umar dari Meulaboh. Teuku Umar pun akhirnya berniat melamar Cut Nyak Dhien.

” Saya bersedia menjadi panglima perang pasukan ini. Namun, dengan syarat Cut Nyak Dhien bersedia menjadi isteri saya…” Kata Teuku Umar

Cut Nyak sangat terkejut mendengar pernyataan Umar, Lamaran tersebut langsung ditolak Cut Nyak mentah-mentah.

Mendengar penolakan itu, Teuku Umar hanya dapat menarik nafas panjang, hanya itu yang bisa ia lakukan setelah mendengar cintanya di tolak Cut Nyak.

Walau sempat di kecewakan. Rupanya, Semangat Teuku Umar berusaha untuk mendapatkan Cinta Cut Nyak tidak kandas begitu saja. Sangking besar cintanya itu, akhirnya Teuku Umar membuat sebuah adegan (rekayasa), itu rela ia lakukan hanya demi mendapatkan perhatian dari Cut Nyak Dhien.

Suatu hari, Seperti biasanya Cut Nyak Dhien sedang melatih pasukan berpedang. Tiba-tiba dihadapannya lewat begitu banyak orang, dan beberapa diantaranya terlihat sambil mengangkat tandu, Segera Cut Nyak lari mendekat, dan menghentikan mereka.

Cut Nyak : ‘Pakôn nyôe? (kenapa ini?)’

Ia melihat Teuku Umar di atas tandu berdarah-darah hampir meninggal.

Teuku Umar : ‘Lôn meujak Woe (saya mau pulang)’, jawab Teuku Umar.

Cut Nyak : ‘Bék, ta peu ubat dile nyoe. Meusti ta peubat diléé. Bék putoh asa.’ (Jangan, kita obati dulu, harus kita obati ini, Jangan putus asa).’ Kata cut Nyak dhien dengan gelisah

Teuku Umar : ‘Bah matéé lon, Cut Nyak tulak cinta lôn, (Biarkan saja saya mati, Karena Cut Nyak Tolak Cinta saya)’, kata Teuku Umar dengan nada seperti orang putus asa.

Cut Nyak : ‘ Ta peu ubat nyoe diléé, euntrek ta peu buet nyan ( kita obati ini dulu, nanti baru kita urus yang itu )’’ jawab Cut Nyak Dhien.

Teuku Umar : ‘Hana peu, Cut Nyak jôk manteung ubat nyan keu lôn (Tak Apa, Cut Nyak beri saja obat itu ke saya)’ kata Teuku Umar.

Setelah beberapa hari dan Teuku Umar pun sembuh dari luka “tipu-tipunya”. Teuku Umar pun datang menagih janji pada Cut Nyak Dhien.

Teuku Umar :‘Cut Nyak kaleuh meujanji ngon lôn (Cut nyak sudah berjanji dengan saya)’

Cut Nyak Dhien ini wanita saleh, tegas, satu kata dengan perbuatan. Kemudian, Cut Nyak terpaksa dipenuhinya janjinya tadi. Akhirnya Menikahlah Cut Nyak dengan teuku Umar.

Bersatunya dua Sejoli ini mengobarkan kembali semangat juang rakyat Aceh. Kekuatan yang telah terpecah kembali dipersatukan.

Pada satu waktu Teuku Umar sedang mandi, Cut Nyak Dhien dengan rasa penasarannya akan luka yang pernah di alami Teuku Umar. Di teliti Cut Nyak dimana bekas luka ditusuk belanda hingga berdarah-darah saat itu.

Cut Nyak ; ‘Ampôn, pat luka ditusôk léé belanda sampoe meudarah-darah watéé nyan? (ampon, dimana luka ditusuk belanda sampai berdarah-darah waktu itu?)’

Teuku Umar hanya bisa tersenyum.

Teuku Umar : ‘Hana nyan, nyan kôn bah Cut Nyak teum ngon lon’ (Tidak, itu kan supaya Cut Nyak mau menikah dengan saya)’ jawab Teuku umar sambil tertawa lepas.

Cut Nyak : ‘Ka ji tipéé lon léé ampon nyoe lagoe’ (Sudah di tipu Ampon saya rupanya)’

Itulah yang dimaksud teuku Umar suka tipu, banyak sekali akal. Termasuk akhirnya belanda pun pernah di tipu olehnya.

****
Ket : Ampon = Sebutan Bangsawan Aceh

sumber : http://www.atjehcyber.tk

About aneuknanggroe89

Menyingkap tentang rahasia alam dan fakta dunia!

Posted on 6 August 2011, in Fakta Aceh and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: